B-TUMERE

POM TR 183322361

Komposisi: Loranthus Loranthaceae, Centella Asiatica, Curcuma Zeodaria, Myrmecodia.

Manfaat:

Mengurangi keluhan sakit kanker dan tumor.
Anti-neoplastik.
Meningkatkan kekebalan tubuh (imunitas).
Antioksidan yang hebat.
Share:

B-PULMO

POM TR 183320461

Komposisi: Centella Asiatica, Zingiber Officinale, Kaemfaria Galanga.

Manfaat:

Mengurangi keluhan sakit infeksi paru-paru, bronkitis, asma, sesak nafas, pneumonia, dll.
Imunitas.
Anti-inflamasi.
Antioksidan yang hebat.
Share:

Gejala Penyakit Liver Hepatitis B, Penyebab,Pengobatan dan Pencegahan

Hepatitis B dan C merupakan penyakit liver yang paling banyak ditemukan. Penyakit Hepatitis B adalah infeksi serius pada hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B. Pada beberapa orang infeksi hepatitis B dapat menjadi kronis dan menyebabkan kegagalan hati, kanker hati atau kerusakan pada jaringan hati.

Virus Hepatitis B menyerang siapa saja tanpa pandang bulu. Jika tidak segera diobati, maka infeksi penyakit bisa menyebabkan penyakit hati kronis dan mengancam keselamatan jiwa penderitanya. Karena itu, vaksinasi perlu diberikan pada mereka yang belum memiliki kekebalan tubuh terhadap virus tersebut.

Salah satu gejala hepatitis B yang khas adalah perubahan warna kulit di area yang putih menjadi kekuningan. Oleh karena itu, di beberapa daerah di Indonesia penyakit ini sering disebut dengan "Penyakit Kuning".

Banyak orang yang mengalami hepatitis B dapat sembuh bahkan jika tanda dan gejalanya parah. Karena itu,penting bagi kita untuk mengenali gejala-gejala penyakit ini. Berikut ini beberapa gejala khas dari penyakit Hepatitis B yang harus diwaspadai.

Gejala Penyakit Liver Hepatitis B


Tanda dan gejala hepatitis B biasanya muncul setelah dua sampai tiga bulan setelah anda terinfeksi dan gejalanya dapat bervariasi dari yang ringan sampai parah. Tanda dan gejala hepatitis B antara lain:
  • Nyeri pada area perut
  • Urin yang berwarna gelap
  • Nyeri sendi
  • Hilang nafsu makan
  • Mual dan muntah
  • Lemah dan kelelahan
  • Kulit dan area putih pada mata menjadi kuning

Penyebab Penyakit Hepatitis B


Infeksi hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B yang menular secara langsung melalui darah, air mani atau cairan tubuh lain. Ketika virus hepatitis B masuk kedalam hati, virus ini akan menyerang sel hati dan melipat gandakan dirinya. Hal ini akan menyebabkan pembengkakan pada hati dan memicu tanda dan gejala infeksi hepatitis B.

Virus Hepatitis B menular dengan cara:
  • Hubungan seksual
  • Berbagi jarum suntik
  • Kontak langsung dengan darah
  • Menurun dari ibu kepada anak

Faktor risiko


Risiko hepatitis B akan meningkat jika anda:
  • Melakukan hubungan seksual dengan pasangan yang berbeda-beda tanpa menggunakan alat pengaman
  • Melakukan hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi hepatitis B tanpa menggunakan alat pengaman
  • Memiliki penyakit seksual menular seperti gonorrhea atau Chlamydia
  • Berbagi jarum suntik
  • Satu rumah dengan seseorang yang terinfeksi virus hepatitis B
  • Memiliki pekerjaan yang mendekatkan anda dengan kemungkinan menyentuh darah manusia
  • Menjalani hemodialysis (cuci darah)

Pencegahan Penyakit Hepatitis B


Pertimbangkan untuk menggunakan vaksin hepatitis B
Semua orang dapat menggunakan vaksin hepatitis B, termasuk adalah bayi, orang dewasa dan mereka yang memiliki sistem imun lemah. Efek sampingnya antara lain pembengkakan pada daerah suntikan.
Vaksin hepatitis B disarankan pada:
  • Semua bayi
  • Semua anak-anak dan remaja yang belum divaksinasi
  • Orang yang memiliki penyakit seksual menular
  • Petugas kesehatan dan orang lain yang sering melakukan kontak dengan darah
  • Orang yang positif mengidap HIV
  • Pasangan sejenis
  • Orang yang berhubungan seksual dengan banyak pasangan
  • Orang yang memiliki penyakit hati kronis
  • Orang yang memakai obat-obatan terlarang dengan cara disuntik
  • Orang yang tinggal dengan seseorang yang memiliki hepatitis B
  • Orang dengan penyakit ginjal
  • Berhubungan seksual dengan orang yang memiliki hepatitis B
  • Orang yang melakukan perjalanan ke wilayah rawan hepatitis B

Tindakan Pengobatan 

Konsumsi B - Gasper dan B-Imune


Ambil tindakan pencegahan untuk menghindari virus hepatitis B
Langkah lain untuk mengurangi risiko terkena hepatitis B adalah:
  • Jangan lakukan hubungan seksual tanpa alat pengaman kecuali jika anda yakin pasangan anda tidak memiliki hepatitis B atau penyakit kelamin menular lainnya.
  • Selalu gunakan kondom yang baru setiap anda berhubungan seksual
  • Berhenti menggunakan obat-obatan terlarang
  • Hati-hati terhadap tindik dan tato tubuh
  • Mintalah vaksin hepatitis B kepada dokter anda sebelum berpergian jauh

Semoga manfaat dan jadi solusi penyakit anda. In syaa Alloh
Pemesanan Dalam & Luar Negeri :
Phone :  08563621181 
Konsultasi(gratis)


Share:

11 tahun tidak bisa apa-apa.

Ahamdulillah dengan wasilah indobio, 11 tahun g bisa apa-apa,dalam 15 hari konsumsi produk indobio sudah bisa duduk dan makan sendiri atas izin NYA ..


B - Elzeim + B - Imune
Share:

Apa Indobio Synbiotic ?

Indobio adalah gabungan Probiotik + Prebiotik dan memiliki manfaat :
-Membersihkan dan memperbaiki pencernaan
-Membuang racun dan membersihkan saluran darah
-Mengontrol kolestrol dan kadar gula
-Memperkuat serta mencegah penyaki pada hati dan organ dalam lainnya
-Mencegah alergi dan penyakit akibat penurunan imunitas
-Mencegah infeksi virus / bakteri pathogen (kuman penyakit) di dalam dan luar tubuh
-Mencegah radang di dalam dan di luar tubuh
-Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit
-Mendorong fungsi penyerapan gizi dan vitamin ,serta mengontrol berat badan
-Mengoptimalkan fungsi obat,terutama obat herbal
-Memperbaiki metabolisme dan regeberasi sel,mematikan sel jahat (antikanker)

Manfaat  Probiotik + Prebiotik sangat luas karena racun dalam limbah berbahaya di bersihkan dari tubuh ,di sertakan dengan meningkatkan stamina,imunitas dan daya tahan tubuh.
Sehingga tubuh mampu menyehatkan dirinya sendiri dengan tepat dan cepat.

Kenapa Reaksi pengobatan produk indobio synbiotic sangat cepat ?
Karena tidak ada pengolahan di dalam usus 12 jari...
dan tentunya sangat aman dan tidak ada efek samping berlebih.

Manfaat Bagi Kesehatan 
In Syaa Allaah Membantu Mengatasi dan Pencegahan :
Darah tinggi
Darah rendah
Asam Urat
Diabetes
Lever
Kanker
Hepatitis
Kista
Kolestrol
Sirosis
Stroke
Asma
Batuk Rejan (batuk kering ,batuk berdahak)
Rematik
Batu Ginjal
Cacar Air
Kesuburan
Maag
Obesitas
Typus
Gondok
Ambeien
Alergi
Sembelit
Stamina
Lupus
Asam lambung
Tukak Lambung
DlL...

Untuk KUMUR :
Sariawan
Sakit gigi
Bau mulut
Karang gigi
Radang tenggorokan
Panas dalam
Amandel dll.

Untuk TETES :
Mata Minus,Plus atau Silinder
Katarak
Syaraf mata
Tetes telinga
Sinusis (Untuk Tetes hidung)
Gurah 
Luka Gores
Luka Bakar
Gigitan Hewan berbisa
Eksim
Herpes
Dompo
Kutu Air
Jerawat
Luka pada Diabetes
Menghentikan pendarahan pada luka
Tersiram air panas DlL...
Share:

Makanan Pantangan Darah Tinggi yang Wajib Anda Hindari

Makanan Pantangan Darah Tinggi yang Harus Anda Ketahui
Meski penyebab darah tinggi masih belum banyak diketahui, namun dunia kedokteran yakin bahwa pola makan turut menyumbang sebagai penyebab penyakit kronis ini. Pola makan yang salah dapat menyebabkan darah tinggi, atau menyebabkan sulitnya penurunan tekanan darah pada penderita darah tinggi. Seringkali, faktor yang dapat kita kendalikan ini dianggap remeh sehingga penyakit darah tinggi terus berlanjut dan tidak jarang menyebabkan komplikasi.
Berikut ini adalah makanan pantangan darah tinggi yang sebaiknya dihindari:
  1. Garam
Ini adalah pantangan darah tinggi yang utama. Kandungan garam yang banyak di dalam darah penderita darah tinggi akan menyebabkan kenaikkan tekanan darah yang disebabkan oleh sifat garam yang dapat menarik air. Namun bukan berarti Anda tidak boleh makan garam sama sekali. Institusi terkenal Amerika yang meneliti banyak mengenai penyakit darah tinggi mengatakan bahwa asupan garam dapur maksimal yang dapat dikonsumsi oleh penderita darah tinggi adalah 6 gram atau setara dengan satu sendok teh. Bila dapat lebih sedikit, efeknya lebih bagus.
Jadi, lebih baik makan makanan yang dibuat sendiri di rumah daripada beli makanan di luar, karena kita dapat mengontrol jumlah garam yang kita konsumsi.
  1. Makanan Kaleng
Pengawet yang dipakai untuk megawetkan makanan kaleng terbuat dari substansi yang membentuk garam. Alasan inilah yang membuat makanan kaleng menjadi pantangan darah tinggi. Mungkin rasa makanan kaleng tidak begitu asin, namun hati-hati karena kadar garam yang dikandungnya tetao tinggi.
  1. Produk Daging Olahan
Sama seperti makanan kaleng, produk daging olahan banyak mengandung garam untuk mengawetkan daging tersebut. Hindari makanan seperti dendeng, sosis, nugget, kornet, daging ham dan daging olahan lainnya. Sama seperti makanan kaleng, meski rasa daging olahan ini tidak terlalu asin namun garam yang dikandungnya tetap saja tinggi.
  1. Mie Instan
Jenis makanan ini tentu menjadi teman sejati Anda dikala lapar, tidak punya uang dan tidak mau masak makanan yang ribet. Namun hati-hati terhadap mie instan yang mengandung kadar garam yang tinggi. Selain garam, mie instan juga mengandung banyak lemak dan kalori yang dapat menaikkan berat badan. Padahal berat badan yang ideal merupakan salah satu dari program menurunkan berat badan. Satu bungkus mie instan saja dapat membahayakan, apalagi bila dimakan dalam jumlah yang lebih. Mie instan merupakan pantangan darah tinggi yang wajib dihindari.
  1. Makanan Berlemak Jenuh
Apa itu makanan yang mengandung lemak jenuh? Banyak sekali makanan enak yang mengandung lemak jenuh. Namun secara prinsip, semua makanan yang digoreng menggunakan minyak kelapa atau minyak sayur merupakan makanan dengan lemak jenuh. Lemak dari sapi pun mengandung banyak lemak jenuh. Termasuk juga susu full cream, keju, kuning telur, donat, dan kulit ayam. Jangan lupakan mentega pada popcorn atau roti Anda yang juga mengandung lemak tidak baik ini.
Makanan dengan lemak jenuh dapat menaikkan tekanan darah dengan cara meningkatkan kadar kolesterol yang akan mempersempit lubang pembuluh darah Anda. Menurunkan kadar kolesterol dan berat badan merupakan salah satu program terapi darah tinggi. Jadi, pantangan darah tinggi yang satu ini tidak bisa Anda maklumi begitu saja.
  1. Asinan dan Acar
Ya, asinan dan acar boleh saja terbuat dari buah atau mentimun. Namun, jangan lupakan kuah dan proses pembuatannya yang melibatkan banyak garam. Makanan menyegarkan ini seringkali kita anggap sebagai makanan sehat sebagai pendamping chinesse food, sate atau makanan lainnya. Namun ternyata karena garam yang dikandungnya, makanan ini menjadi pantangan darah tinggi.
  1. Makanan dan Minuman Manis
Tidak punya kencing manis bukan berarti Anda aman mengkonsumsi makanan dan minuman yang manis. Gula dan karbohidrat sederhana (seperti gula pasir, kue, permen dan minuman manis) merupakan salah satu hal yang malah dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah. Lebih jauh lagi, makanan dan minuman manis dapat meningkatkan risiko terjadinya komplikasi penyakit jantung pada penderita tekanan darah tinggi. Pantangan darah tinggi ini jangan Anda remehkan. Jadi, jauhilah makanan manis dan terutama minuman manis yang banyak mengandung gula.
  1. Daging Merah
Mungkin Anda berpikir bahwa makan daging sapi tanpa lemak adalah salah satu jenis makanan yang sehat. Namun ternyata daging sapi yang termasuk dalam kelompok daging merah mengandung banyak lemak jenuh yang tidak baik untuk jantung dan pembuluh darah Anda. Jenis daging yang termasuk dalam kategori ini adalah daging sapi, daging kambing dan hampir seluruh daging mamalia lainnya. Pantangan darah tinggi yang satu ini juga tidak dapat Anda sepelekan begitu saja, dan cobalah mencoba menghindarinya.
  1. Kafein
Kopi dan teh yang mengandung kafein disarankan agara dikurangi konsumsinya oleh mereka yang menderita darah tinggi. Kafein mempunyai efek menaikkan tekanan darah dalam waktu yang singkat untuk waktu yang singkat pula. Karena alasan ini, konsumsi kafein sebaiknya dibatasi untuk menjaga tekanan darah. Minuman dengan kafein contohnya ialah kopi, teh, cokelat, minuman penambah energi dan minuman soda.

Obat Tradisional Darah Tinggi

Selain memantang makanan pantangan darah tinggi, Anda juga dapat berusaha melawan penyakit darah tinggi Anda dengan obat tradisional. Namun, perlu diingat dan diketahui bahwa obat tradisional hanyalah sebagai obat tambahan saja. Anda tetap memerlukan obat apotek yang diminum seumur hidup untuk mengontrol tekanan darah Anda dalam batas yang normal.
Beberapa obat tradisional darah tinggi yang terbukti ampuh adalah:
  • Bawang putih
  • Daun basil seperti kemangi
  • Jus belimbing
  • Kayu manis
  • Minyak ikan
  • Makanan berserat
  • Makanan bergandum
Memerangi penyakit darah tinggi merupakan hal wajib bagi para penderitanya. Bagaimana tidak, komplikasi yang dapat ditimbulkan oleh penyakit ini bukanlah penyakit main-main yang dapat disembuhkan dalam semalam. Mengurangi bahkan memantang makanan pantangan darah tinggi adalah hal yang sangat direkomendasikan oleh banyak institusi kesehatan di Indonesia bahkan di seluruh dunia. Jangan lupa untuk mengurangi konsumsi garam, makanan berpengawet, makanan dan minuman manis, serta makanan berlemak. Selain itu, aktivitas fisik yang teratur serta usaha menurunkan berat badan juga dapat membantu menurunkan angka tekanan darah. Mengurangi rokok serta alkohol juga akan mengurangi angka tekanan darah Anda.

Pengobatan & Pencegahan
konsumsi B-HYPERT

Share:

HERPES dan Pengobatan

Herpes merupakan nama kelompok virus herpesviridae yang dapat menginfeksi manusia. Infeksi virus herpes dapat ditandai dengan munculnya lepuhan kulit dan kulit kering. Jenis virus herpes yang paling terkenal adalah herpes simplex virus atau HSV. Herpes simplex dapat menyebabkan infeksi pada daerah mulut, wajah, dan kelamin (herpes genitalia).

Pembagian kelompok virus herpesviridae adalah sebagai berikut:

Alfa herpesvirus. Kelompok virus ini memiliki siklus hidup untuk menggandakan diri yang pendek, serta berpotensi menjadi tersembunyi dan infeksi muncul kembali (infeksi laten) di sel saraf. Contoh alfa herpesvirus adalah HSV tipe 1 dan 2, serta virus varicella-zoster.
Beta herpesvirus. Kelompok virus ini memiliki siklus hidup untuk menggandakan diri yang panjang dan infeksi virus ini berjalan lambat dalam tubuh manusia. Contoh beta herpesvirus adalah cytomegalovirus, serta herpesvirus 6 dan 7.
Gamma herpesvirus. Contohnya adalah Epstein-Barr virus dan human herpesvirus 8.
Tahapan Infeksi Herpes
Infeksi herpes yang muncul biasanya terjadi dalam beberapa tahapan. Rincian tahapan infeksi herpes adalah sebagai berikut:

Stadium primer. Stadium primer terjadi pada hari kedua hingga kedelapan setelah terjadinya infeksi herpes. Gejala yang muncul adalah blister (kulit yang melepuh) berukuran kecil, namun menyakitkan. Blister biasanya berisi cairan berwarna bening atau keruh, dan dapat pecah serta menimbulkan luka terbuka. Daerah di sekitar blister akan berwarna kemerahan.
Stadium laten. Pada stadium ini, gejala herpes seperti blister dan koreng akan mereda. Tetapi pada stadium ini, sebetulnya virus sedang menyebar ke saraf dekat saraf tulang belakang melalui kulit.
Stadium peluruhan. Pada stadium ini, virus mulai berkembang biak pada ujung-ujung saraf organ tubuh. Jika ujung saraf yang terinfeksi terletak pada organ tubuh yang menghasilkan cairan, seperti testis atau vagina, virus herpes dapat terkandung dalam cairan tubuh seperti semen dan lendir Biasanya tidak terjadi gejala yang terlihat, namun sebenarnya sedang terjadi perkembangbiakan virus di dalam tubuh.
Stadium rekurensi (muncul kembali). Pada stadium ini, blister pada kulit yang terjadi di stadium pertama dapat muncul kembali. Biasanya tidak separah lepuhan dan koreng yang sebelumnya. Gejala yang umumnya muncul pada stadium rekurensi ini adalah gatal, kesemutan, dan nyeri di daerah yang terkena infeksi pada stadium pertama.


Virus Penyebab dan Gejala Herpes

HSV 1

Herpes simplex virus tipe 1 (HSV 1) merupakan virus yang dapat menyebar dengan cepat, dan umumnya menyebabkan herpes oral (mulut). Akan tetapi HSV 1 juga dapat menyebabkan terjadinya herpes kelamin (genital) jika menyebar dari mulut ke alat kelamin pada saat melakukan hubungan seksual melalui oral. HSV 1 dapat menular melalui kontak langsung sederhana dari penderita herpes ke orang yang sehat. Contohnya adalah lewat berciuman (termasuk saat mencium bayi), berbagai pakai peralatan makan atau lipstik dan kosmetik. HSV 1 bahkan dapat ditularkan dari seseorang yang mengalami infeksi HSV 1 namun tanpa gejala.

Gejala yang dapat ditimbulkan oleh infeksi HSV 1 atau herpes oral adalah:

Diawali dengan demam, nyeri otot, dan lemas.
Muncul rasa nyeri, gatal, rasa terbakar atau ditusuk pada tempat infeksi.
Kemudian timbul blister, yaitu lesi kulit seperti melepuh yang pecah dan mengering dalam beberapa hari.
Blister yang pecah tersebut mengakibatkan luka dengan rasa nyeri. Bila terjadi di mulut, bisa mengganggu makan.

HSV 2

Herpes simplex virus tipe 2 (HSV 2) merupakan penyebab penyakit herpes genital. Virus ini menyebar melalui kontak dengan luka pada penderita herpes, misalnya saat hubungan seksual. Selain itu, HSV 2 juga dapat ditularkan dari ibu kepada bayinya pada saat persalinan.

Baik HSV 1 maupun HSV 2 dapat menjadi infeksi laten di sel saraf dan berisiko muncul kembali saat seseorang mengalami demam, cedera, stres, dan menstruasi. HSV 2 sendiri dapat lebih mudah menginfeksi seseorang jika:

Berjenis kelamin perempuan.
Bergonta-ganti pasangan seksual.
Memiliki sistem kekebalan tubuh yang rendah.
Sedang mengalami penyakit menular seksual selain herpes.
Melakukan hubungan seksual di usia muda.


Beberapa gejala yang umumnya muncul pada penderita herpes genital, antara lain:
Gatal.
Sakit pada saat buang air kecil.
Keluarnya cairan dari vagina.
Munculnya benjolan di selangkangan.
Munculnya koreng yang menyakitkan pada kemaluan, pantat, anus, atau paha.
Pada pria, herpes dapat menyebabkan kulit penis kering, perih, dan gatal.


VZV

Varicella-zoster virus (VZV) merupakan virus kelompok alfa herpesviridae yang menjadi penyebab cacar air dan cacar ular (herpes zoster). Cacar air terjadi ketika virus varicella-zoster menginfeksi seorang anak pertama kali. Sedangkan herpes zoster terjadi ketika cacar air yang diderita seseorang sudah sembuh namun di tubuh orang tersebut masih ada virus varicella-zoster yang bersifat laten dan muncul kembali.

VZV utamanya menular melalui kontak langsung dengan penderita cacar air. Virus ini dapat menimbulkan bintil pada kulit penderita (vesikel) yang berisi cairan dan dapat menjadi perantara penularan virus. Selain itu, VZV juga dapat menular melalui percikan ludah, yaitu pada saat penderita cacar air bersin atau batuk.

Seseorang lebih mudah terkena infeksi virus varicella-zoster jika:

Berusia di bawah 12 tahun.
Mengalami permasalahan sistem imun, baik akibat penyakit maupun obat-obatan.
Pernah mengalami kontak langsung dengan penderita cacar air.
Bekerja atau beraktivitas di sekolah atau fasilitas khusus anak-anak.
Tinggal bersama anak-anak.
Jika seseorang pernah mengalami cacar air sebelumnya dan sembuh, risiko orang tersebut untuk mengalami cacar air kembali berkurang karena adanya kekebalan. Kekebalan tubuh terhadap virus varicella-zoster juga dapat diperoleh melalui vaksinasi. Seorang ibu hamil yang memiliki kekebalan terhadap VZV dapat memberikan kekebalannya kepada janin melalui transfer antibodi. Kekebalan janin yang diperoleh dengan cara tersebut dapat bertahan sekitar 3 bulan sejak lahir.

Herpes zoster dapat terjadi pada siapa saja yang pernah mengalami cacar air. Akan tetapi seseorang dapat lebih mudah terkena herpes zoster jika:

Berusia 60 tahun ke atas.
Sedang menjalani pengobatan kemoterapi atau radioterapi.
Sedang menjalani pengobatan yang dapat memengaruhi atau melemahkan sistem imun (imunosupresan).
Menderita penyakit yang dapat melemahkan sistem imun seperti HIV/AIDS atau kanker.
Gejala cacar air dimulai dengan ruam kulit berisi cairan (vesikel) yang terasa gatal. Vesikel yang muncul dapat diikuti dengan adanya gejala lain, seperti demam, hilangnya nafsu makan dan sakit kepala. Virus tersebut sudah berada di dalam tubuh penderita selama 7-21 hari sebelum dapat menimbulkan ruam dan gejala lainnya. Penderita sudah dapat menularkan virus varicella-zoster ke orang lain sejak 48 jam sebelum munculnya ruam.

Jika penderita cacar air yang sudah sembuh kemudian mengalami herpes zoster, gejala yang muncul biasanya berupa rasa nyeri dan panas pada kulit di salah satu sisi bagian tubuh, sesuai dengan penjalaran saraf tempat VZV bersembunyi. Nyeri dan panas di bagian tersebut akan diikuti dengan munculnya ruam kemerahan, membentuk lepuhan (blister) berisi air dan gatal.

Diagnosis Herpes
Herpes dapat didiagnosis melalui pemeriksaan fisik. Pada pemeriksaan fisik, dokter akan mengecek koreng yang terbentuk akibat herpes serta menanyakan gejala yang muncul pada pasien. Selain itu, untuk membantu diagnosis herpes agar lebih akurat, dapat dilakukan pemeriksaan tambahan, seperti:

Kultur virus herpes simplex. Kultur virus herpes bertujuan untuk mendiagnosis adanya virus herpes. Kultur virus herpes dilakukan dengan cara mengusap area kulit atau genital yang terinfeksi, mengambil cairan genital atau cairan tubuh lainnya yang diduga mengalami herpes untuk kemudian diperiksa di laboratorium.
Tes antibodi. Tes antibodi spesifik virus HSV 1 dan HSV 2 dapat dilakukan untuk mendeteksi adanya infeksi primer herpes, namun tidak dapat mendeteksi infeksi herpes rekuren. Tes antibodi dilakukan dengan mengambil sampel darah dari tubuh, kemudian dianalisis di lab untuk dicek keberadaan antibodi spesifik HSV 1 ataupun HSV 2. Perlu diingat bahwa tubuh memerlukan waktu sekitar 12-16 minggu untuk membentuk antibodi anti HSV 1 atau HSV 2, setelah virus HSV masuk ke dalam tubuh pertama kali. Tes antibodi HSV 1 dan HSV 2 sangat membantu diagnosis, terutama jika pasien tidak mengalami koreng atau pelepuhan pada kulit.

Pengobatan Herpes
Fokus pengobatan herpes adalah untuk menghilangkan blister, serta untuk mencegah penyebaran herpes, meskipun koreng dan lepuhan akibat herpes dapat hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan khusus. Selain itu, pemberian obat-obatan antivirus juga dapat mengurangi komplikasi akibat herpes. 

INDOBIO produk B- IMMUNE bisa membantu pengobatan HERPES dengan cepat.

ada alternatif Beberapa obat-obatan antivirus yang dapat digunakan, antara lain adalah:

Acyclovir.
Valacyclovir.
Famciclovir.

Untuk mengurangi nyeri yang ditimbulkan oleh herpes, tips-tips berikut ini dapat dilakukan selama masa penyembuhan herpes, antara lain yaitu:

Mengonsumsi paracetamol atau ibuprofen sebagai obat pereda nyeri.
Mandi dengan menggunakan air suam
Kompres dengan air hangat atau atau air dingin pada kulit yang terkena.
Menggunakan pakaian dalam berbahan katun.
Menggunakan pakaian longgar.
Menjaga area koreng tetap kering dan bersih.
Khusus ibu hamil, jika sedang atau pernah menderita herpes genital harus berkonsultasi dengan dokter. Virus herpes dapat menular dari ibu kepada bayi selama masa persalinan, terutama ketika sedang infeksi aktif, serta dapat menyebabkan komplikasi yang berbahaya bagi bayi. Jika ibu hamil diketahui sedang atau pernah menderita herpes, diskusikan dengan doker mengenai kemungkinan melahirkan bayi secara operasi Caesar.

Komplikasi Herpes
Herpes simplex jarang menimbulkan komplikasi serius pada penderita. Herpes simplex dapat menimbulkan komplikasi, terutama jika penderita juga menderita infeksi HIV. Penderita herpes simplex yang juga menderita HIV biasanya menderita gejala herpes yang lebih parah dan lebih sering kambuh. Beberapa komplikasi yang jarang, namun serius, yang dapat ditimbulkan oleh herpes simplex adalah:

Penyebaran infeksi ke bagian tubuh lain.
Radang otak dan selaputnya.
Radang paru-paru.
Hepatitis.
Esofagitis.
Kematian jaringan retina mata.
Komplikasi dari infeksi virus varicella-zoster tidak selalu terjadi pada penderita cacar air. Komplikasi seringkali terjadi pada anak-anak, lansia, wanita hamil, dan orang yang kekebalan tubuhnya lemah. Beberapa komplikasi yang dapat terjadi akibat cacar air adalah:

Ruam menyebar ke bagian mata.
Ruam yang diikuti oleh sesak napas dan sakit kepala.
Ruam yang diikuti dengan infeksi bakteri sekunder pada daerah tersebut.
Herpes zoster dapat menimbulkan komplikasi antara lain:

Post herpetic neuralgia. Nyeri yang masih dirasakan walaupun lesi pada kulit sudah menghilang.
Infeksi bakteri. Infeksi bakteri dapat pada lokasi ruam akibat herpes, yang sering menimbulkan gejala seperti kulit kemerahan, pembengkakan dan hangat jika disentuh.
Nyeri dan ruam pada mata. Ruam akibat herpes zoster yang penjalarannya di sekitar mata dapat menginfeksi mata. Ruam di daerah ini membutuhkan terapi antivirus yang lebih lama dan berisiko menimbulkan kerusakan mata permanen.
Sindrom Ramsay-Hunt. Sindrom Ramsay-Hunt dapat terjadi sebagai komplikasi dari herpes zoster. Gejala Sindrom Ramsay-Hunt antara lain adalah kehilangan pendengaran, pusing, nyeri di salah satu telinga dan kehilangan kemampuan mengecap rasa pada lidah.
Jika komplikasi tersebut muncul, hendaknya segera diperiksakan ke dokter. Komplikasi virus varicella-zoster dapat berbahaya terutama jika terjadi pada wanita hamil. Jika wanita hamil menderita infeksi virus varicella-zoster, janin yang dikandungnya dapat mengalami kelainan bawaan, seperti:

Kelainan mata dan masalah penglihatan lainnya.
Disabilitas intelektual (retardasi mental).
Pertumbuhan yang lambat.
Kepala yang berukuran lebih kecil dari ukuran normal.
Pencegahan Herpes
Untuk mencegah penyebaran virus herpes ke orang lain, dapat dilakukan langkah-langkah berikut ini:

Menghindari kontak fisik dengan orang lain, terutama kontak dari koreng yang muncul akibat herpes.
Mencuci tangan secara rutin.
Mengoleskan obat antivirus topikal, misalnya acyclovir topikal, menggunakan kapas agar kulit tangan tidak menyentuh daerah yang terinfeksi virus herpes.
Jangan berbagi pakai barang-barang yang dapat menyebarkan virus, seperti gelas, cangkir, handuk, pakaian, make up, dan lip balm.
Jangan melakukan oral seks, ciuman atau aktivitas seksual lainnya, selama munculnya gejala penyakit herpes.
Khusus bagi penderita herpes genitalia, harus menghindari segala bentuk aktivitas seksual selama masa tersebut. Perlu diingat bahwa meskipun sudah menggunakan kondom, virus herpes tetap dapat menyebar melalui kontak kulit yang tidak terlindungi kondom.

Oleh karena itu, lindungi diri Anda dari sekarang dengan memiliki asuransi kesehatan. Selain menjadi upaya pencegahan, cara ini juga dapat meringankan beban biaya pengobatan bila terkena penyakit herpes ataupun komplikasinya.



Referensi
Grinde, B. (2013). Herpesviruses: Latency and Reactivation – Viral Strategies and Host Response. Journal of Oral Microbiology, doi:10.3402/jom.v5i0.22766.
Spear, PG. Longnecker, R. (2003). Herpesvirus Entry: An Update. Journal of Virology, doi:10.1128/jvi.77.19.10179-10185.2003.
World Health Organization (2017). Herpes Simplex Virus.
Anderson, W. Medscape (2018). Varicella-Zoster Virus (VZV).
Ayoade, et al. Medscape (2017). Herpes Simplex.
Family Doctor (2017). Herpes
Gill, K. Healthline (2015). What is Birth-Acquired Herpes?
Knott, L. Patient (2016). Herpes Viruses.
Krucik, G. Healthline (2016). Serum Herpes Simplex Antibody Test.
Taylor, S. Healthline (2017). Herpes Simplex.
WebMD (2016). Oral Herpes.
Share:

B-DEURIC

POM TR 183320411

Komposisi: Morinda Citrifolia, Apium Graveolens L, Centella Asiatica, Zingiber Officinale.

Manfaat:

Mengurangi keluhan sakit asam urat, gout infeksi persendian, dll.
Melancarkan sirkulasi darah.
Imunitas.
Antioksidan yang hebat.
Share:

Follow Facebook

Bisnis Syariah & Sedekah

Featured post

B-HYPERT

POM TR 183320591 Komposisi: Allium Sativum, Imperata Cylindrica, Centella Asiatica, Coriandrum Sativum L. Manfaat: Mengurangi keluhan sakit ...

Popular Posts

FOLLOW TELEGRAM